Ahad, 14 Februari 2010

Bersepakat mencegah vandalisme agama

Oleh Salleh Saad

Saya amat terharu dengan kesepakatan sayap pemuda parti-parti politik yang berbeza ideologi di negara ini mengeluarkan satu kenyataan bersama `mengutuk' perbuatan vandalisme agama. Saya berharap bukan setakat itu sahaja tetapi mereka akan sama-sama berusaha bersungguh-sungguh membanteras gejala tersebut .

Akhir-akhir ini apa yang disifatkan sebagai vandalisme agama itu agak menjadi-menjadi terhadap beberapa agama tertentu di negara kita. Perbuatan ini sebenarnya amat negatif terhadap keharmonian kaum dan agama . Jika tidak dikawal dengan sewajarnya dibimbangi ia akan mengancam keselamatan negara pula.

Tindakan kawalan atau pencegahan mestilah bersifat bersepadu, maknanya tidak seharusnya diserahkan kepada agensi keselamatan semata-mata, sebaliknya harus libat banyak pihak .

Pendekatan seperti ini sepatutnya telah lama wujud. Ia kerana masalah mengenai agama seharusnya dilihat merentasi sentimen politik dan etnik, bukan sentimen agama secara mutlak. Lagi pun jika berlaku sesuatu yang tidak diingini tiada siapa pun yang beroleh untung.

Bagaiamanapun ia masih boleh dianggap menepati masa dan keadaan. Sama ada kita mahu akur atau tidak , sesuatu yang menjadi realiti di negara kita sekarang adalah ideologi politik tertentu itu bukan hanya terdiri dari etnik dan agama sama, tetapi berbagai. Oleh itu langkah itu amat dialu-alukan.

Tiada ulasan: