Ahad, 14 Februari 2010

Lihat perarakan maulidur rasul di Malaysia dari sisi kenegaraan , bukan keagamaan.

Perarakan maulidur rasul di Malaysia adalah satu tradisi rasmi negara . Oleh itu ia hendaklah tidak harus dilihat dari sisi agama semata-mata tetapi harus dilihat dari sisi perlembagaan sama.

Ia lebih bersifat kenagaraan dari keagamaan. Inilah tradisi di Malaysia. Perlembagaan menetapkan agama Islam sebagai agama negara (persekutuan). Semasa perlembagaan mula digubal di awal tahun 1950-an dulu semua pihak menerima hakikat ini.

Oleh itu sebarang perayaan rasmi yang dilangsungkan secara tradisi harus diterima oleh semua pihak sebagai perayaan tradisi negara , bukan agama tertentu. Ini termasuk juga pearakan agama lain, kerana itu juga ditulis di dalam perlembagaan dan diterima oleh semua pihak juga.

Maka di sini dengan penuh harap supaya ini difahami bersama oleh semua rakyat Malaysia.

Tiada ulasan: