Ahad, 14 Februari 2010

Siapa tiada hormat siapa ?

Saya rasa sekarang ini semacam sudah menjadi satu trend baru di dalam masyarakat kita di mana perasaan saling hormat menghormati antara satu sama lain itu tidak ada lagi. Baik sesama sebaya atau yang lebih tua usianya . Ia wujud dalam semua keadaan. Ketika berjalan kaki, menunggang motorsikal, memandu kenderaan - berat atau ringan , membeli makan/minum di gerai, mebeli ahkbar dan sebagainya.

Slogan "siapa dahulu didahulukan" yang pernah dijadikan amalan sebelum ini seolah-olah sudah hilang dan gantinya "siapa cepat dia dapat". Lalu wujudlah tingkah laku yang gelojoh, tamak, tidak sabar dan sebagainya. Penting diri sendiri, tidak mempedulikan orang lain dan lain-lain lagi. Mungkin ini berbeza dengan budaya di sesetengah negara lain, walahu a'lam.

Tetapi inilah `budaya' yang semakin menonjol di negara kita. Sama ada tua atau muda, lelaki atau perempuan, remaja atau dewasa, tinggi atau rendah kedudukannya perlakuan seperti ini semakin kelihatan menjadi-jadi.

Apakah ini merupakan salah satu kesan `tekanan' di dalam kehidupan moden atau keterabaian didikan agama dan moral atau tiada lagi wujudnya proses sosialisasi budaya seperti pernah diamalkan pada zaman dulu antara ibu bapa dengan anak-anak ?

Tiada ulasan: