Khamis, 4 Mac 2010

Kaji dulu kesan pendidikan seks sebelum ia dilaksanakan

Bukan bertujuan untuk menafikan kebaikan pendidikan seks di sekolah , memang setiap sesuatu ada baik buruknya. Tetapi terasa ragu-ragu terhadap kesan pendidikan itu ke atas remaja kita. Setakat ini dilihat kesan buruknya lebih banyak dari kesan baiknya.

Sejauh mana ia boleh membawa kesan baik kepada para remaja kita dan mengurangkan masalah sosial di kalangan muda mudi kita. Ia masih terlalu samar. Ini kerana sekarang ini pun senario masalah tingkah laku dan masalah sosial di kalangan remaja agak menggerunkan.

Kini `pendidkian seks' boleh dikatakan berlaku secara tidak formal, atau secara `curi-curi' yang diberikan oleh media, terutama media alternatif . Itu pun sudah cukup menakutkan . Berapa banyak anak luar nikah, berapa banyak bayi dibuang di merata tempat,berapa banyak lagi bayi-bayi dibunuh dan sebagainya.

Itu adalah kesan keburukan yang boleh dilihat menerusi laporan media. Yang tidak dilaporkan tidak diketahui jumlahnya. Pendidikan seks ini jika dijadikan subjek dalam sistem persekolahan ia sudah tentu berteraskan teori di bilik darjah sahaja. Mustahil untuk dibuat praktikalnya sekali. Ini Malaysia, bukan negara Barat. Orang Timur bukan orang Barat. Agama berbeza, budayanya berbeza, sistem nilainya, norma sosialnya juga berbeza. Boleh diproseskan menjadi satu kebiasaannya. Namun hukum agama tidak akan berubah, khasnya agama Islam.

Kenyataan Persatuan Perguruan Kebangsaan (NUTP) baru-baru ini adgak menarik. Ia menyatakan guru-guru belum dilatih mengajar dalam bidang itu secara profesional. Maslah ini pun mungkin dapat diatasi menerusi pengwujudan modul latihn dan kursus tertentu. Namun masalahnya ialah kesan dari pendidikan itu jika diajar secara formal di sekolah.

Bagi pelajar Islam pendidikan seks ini terdapat dalam banyak subjek seperti fikah secara khusus dan lain-lain bidang secara umum. Oleh itu , mengapa tidak skop pengajiannya dikaji dan perdalamkan . Setakat ini pun dipercayai perkara-perkara yang berkaitan dengan `bersuci'' seperti mandi hadas dan sebagainya sudah diajar diajar . Boleh diperluas dan diperdalamkan lagi. Itupun ada kaitan dengan seks, dan banyak lagi.

Oleh itu sebelum pendidikan seks itu direalisasikan , diharap kajian yang mendalam dan meluas harus dilakukan terlebih dahulu dengan melibatkan banyak pihak , termasuk para cendakiawan Islam, agar pandangan mereka boleh dijadikan ukuran dan sebagainya, kerana sebahagian dari pelajar yang akan terdedah dengan pendidiakn itu termasuk pelajar Islam.

Tiada ulasan: