Ahad, 16 Mei 2010

Buruknya berpura-pura

Pada Isnin minggu lalu saya ke daerah Sik kerana menziarahi seorang sahabat yang juga ada hubungan
kekeluargaan.Ketika dalam perjalanan pulang saya singgah di pekan Jeniang, kira-kira 19 kilometer dari pekan Sik.


Hari Isnin adalah hari nat (pasar sehari) di pekan Jeniang. Jadi banyaklah `benda' yang boleh dibeli dan di bawa pulang, terutama buah-buahan.Semasa sedang berjalan mencari benda itu tiba-tiba nama saya dipanggil oleh seseorang. Rupa-rupanya panggilan itu dari seorang sahabat lama saya yang saya kenalinya pada tahun 1960-an ketika sama-sama tinggal di Alor Setar. Dia adalah peniaga buah durian di Pekan nat itu.


Saya pun terus ke arahnya. Setelah beberapa ketika berbual saya diperkenalkan dengan seseorang yang dipanggil `ustaz'. Banyak perkara yang disembangkan antara kami. Antara yang saya nampak menarik dan ingin diketengahkan ialah kata-kata `ustaz' tersebut yang berbunyi, " Hidup kita jangan jadi seperti gunung, dari jauh nampak cantik tetapi bila dekat nampak berserabut".


Apabila ditanya maksudnya, dia berkata," Itulah gambaran hidup berpura-pura ". Saya diam sahaja mendengar hujahnya itu. Tidak lama kemudian saya pun mohon diri untuk beredar dan pulang. Ketika sedang memandu saya terfikir ada juga kebenarannya kata-kata `ustaz' itu. Jika begitu, bisik hati kecil saya, mengapa ramai orang suka berpura-pura ?

Tiada ulasan: