Sabtu, 29 Mei 2010

Dalam politik angka dan emosi sama penting

Memang tidak dinafikan kepentingan angka di dalam kehidupan manusia, namun pada masa sama emosi juga tidak boleh ketepikan begitu sahaja. malahan di dalam politik kedua-duanya saling berperanan antara satu sama lain.

Angka dan emosi menentukan kekuatan dan kelemahan sesebuah kerajaan. Malahan kedua-duanya menjadi angkubah kepada perhubungan antara rakyat dengan kerajaan.

Ini terbukti apabila emosi rakyat tidak `stabil' dengan sesebuah kerajaan emosi itu akan `menurunkan' sejumlah `angka' yang biasanya disebut sebagai kerusi sama ada di dewan rakyat atau dewan undangan negeri bagi negara-negara yang mengamalkan sistem pemerintahan sama.

Begitu juga sebaliknya jika emosi atau sentimen rakyat stabil dengan sesebuah kerajaan atau parti tertentu emosi itu akan mengubah kedudukan angka (kerusi) di dewan-dewan berkenaan menjadi stabil atau lebih stabil dan justeru kedudukan pengaruh sesebuah kerajaan itu menjadi lebih kukuh..

Sebaliknya jika berlaku ketidakstabilan emosi rakyat terhadap mana-mana kerajaan yang memerintah maka emosi itu akan mengecilkan angka (kerusi) menjadi lebih kecil atau terlalu kecil yang bukan sahaja membentuk `majoriti mudah' bahkan kadang kala menghilangkan langsung `kuasa' memerintah dan tergantilah dengan pihak lain.

Kedudukan angka yang dikecilkan oleh emosi rakyat itu akan mempengaruhi pula emosi kerajaan kerana bimbang dengan kedudukan kuasa pemerintahannya atau pengaruhnya berbanding dengan dengan pihak pembangkang yang mempunyai angka (kerusi) yang hampir sama akibat dari perubahan emosi rakyat.

Maka pelbagai usaha akan dicari dan dibuat bagi menstabilkan semula emosi rakyat agar dapat menukar angka pada pilihan raya berikutnya menjadi lebih besar berpihak kepada kerajaan. Ini juga akan memakan kos  . 

Oleh sebab itulah bagi sesetengah pihak yang menyintai atau menyayangi sesebuah kerajan itu akan merasa gusar apabila  melihat sesuatu tindakan yang terlalu menyandarkan kepada pembuktian angka dalam perencanaan sesuatu dasar baru dan sebagainya tanpa mengambil kira emosi rakyat sama.

Kegusaran itu timbul kerana bimbang akan kemungkinan tahap emosi negatif rakyat akan meningkat dan seterusnya mengubah angka (kerusi) yang sepatutnya diperoleh sesebuah kerajaan bagi mengekal kesinambuangan `hayatnya' menjadi terlalu kecil atau kemungkinan tiada langsung.
Namun ini mungkin dipandang remeh oleh sesetengah pihak yang terlalu mementingkan angka..


Tiada ulasan: