Khamis, 6 Mei 2010

Baik buruk tenaga profesional mengalir keluar

Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) mengumumkan beberapa hari lalu besar kemungkinan 100 orang lulusan kedoktoran universiti itu akan bekerja di Singapura. Tahun ini sahaja dikatakan sudah 20 orang memilih bekerja di negara tersebut dan dijangka akan menyusul 80 orang lagi.

Kita boleh berbangga dengan pemergian mereka itu dan kita juga boleh bersedih dengan keadaan itu. Kita berbangga kerana universiti yang diasaskan pada tahun 1970 itu dan dijadikan universiti pertama di negara menggunakan bahasa penghantar bahasa Melayu.

Signifikan dari pemergian itu ialah pengiktirafan di peringkat antarabangsa akan kedudukan serta keupayaan lulusan universiti itu yang pernah satu ketika dulu dilebalkan sebagai universiti `kampung' oleh pihak tertentu tetapi kini ia membuktikan tanggapan negatif itu tidak benar sama sekali.

Inilah antara faktor yang membolehkan kita untuk berasa bangga dengan situasi itu. Pada sudut lain pula pemergian itu membuatkan kita rasa sedih kerana pemergian itu boleh mendatangkan kesan kepada keperluan tenaga profesional negara sendiri yang masih belum sepenuhnya terisi.

Apakah pemergian itu kerana terdapat faktor dorongan kewangan seperti bayaran gaji yang lebih lumayan  atau layanan perkhidmatan yang lebih baik berbanding dengan apa yang ada di negara ini ?

Maka itu langkah-langkah tertentu perlu dibuat bagi memastikan supaya aliran keluar tenaga profesional dan tenaga pakar negara khususnya doktor tidak menjadi parah pada satu ketika nanti .

Jika ramai tenaga profesional dan pakar keluar mencari rezeki di negara lain nanti ramai rakyat jelata di negara ini akan menghadapi kesulitan dan negara akan mengalami berbagai kerugian .

Tiada ulasan: