Ahad, 13 Jun 2010

Kekalkan Parlimen di KL

Agak lama saya tidak berhadapan dengan skrin komputer kerana berada di Kuala Lumpur atas urusan peribadi. Tidak seperti kebanyakan orang mengguna komputer riba tetapi saya masih mengguna komputer lama yang saya beli untuk kegunaan anak-anak saya semasa mereka belajar di IPT dahulu. Kini komputer yang saya dampingi ini berusia berbelas tahun. Al-hamdulillah ia masih boleh digunakan lagi !

Semasa berada di KL saya terbaca laporan berita akhbar bahawa kerajaan bercadang untuk memindahkan Parlimen dari KL ke Putrajaya yang bangunannya difahamkan akan dibina tidak lama lagi dengan memakan belanja di sekitar RM800 juta.

Pada pandangan saya kerajaan tidak perlu memindahkan Parlimen ke sana atau ke lain-lain tempat. Bahkan harus kekalkan di tempatnya sekarang kerana ia memberi makna tertentu serta nilai estetika kepada sejarah kemerdekaan dan sistem demokrasi berparlimen negara kita. Oleh itu ia wajar diteruskan pengunaannya untuk sidang Dewan Rakyat dan Dewan Negara.

Rasanya kerajaan tidak perlu berasa gusar atau `malu' dengan sebab meneruskan sesi persidangan kedua-dua Dewan tersebut di bangunan yang dibena sejak merdeka dan tidak wajar juga dengan menjadikannya sebagai `bahan sejarah dan warisan' semata-mata untuk sekadar dilawati pelancong. Harus juga diingat ia adalah simbol patriotisme dan kenegaraan terpenting

Tiada ulasan: