Isnin, 2 Ogos 2010

Dasar pendidikan dalam pembentukan negara bangsa

Kelmarin saya pergi ke sebuah kedai jahitan di bandar Sungai Petani untuk menempah sepasang baju Melayu untuk anak lelaki saya . Beliau minta tolong saya membuat tempahan di kedai itu kerana beliau yang tinggal dan bekerja di Alor Setar tiada sempat . Juga diberikan sekali contoh pakaian yang sudah siap.

Sebaik sahaja memasuki kedai yang dilengkapi pendingin udara itu saya telah `disambut' dengan senyuman oleh seorang wanita Cina dalam lingkungan usia 40-an. Dalam kedai itu saya dapati ketika itu ada tiga orang pekerja. Dua Cina dan seorang India (wanita). Seorang darinya lelaki (Cina). Mungkin `tauke' kedai itu.

Setelah selesai urusan pesanan termasuk bayaran pendahuluan saya diberikan resit penerimaan. Saya terkejut kerana resit itu ditulis dalam bahasa yang bukan bahasa Melayu atau Manderin. Selalunya resit seumpama itu ditulis sama ada dalam Manderin atau Melayu. Tetapi ini tidak, sebaliknya dalam bahasa Thai.

Saya tanya wanita itu kenapa tidak dalam salah satu dari dua bahasa tersebut; jawapannya dia `tidak belajar'. Kesimpulan saya daripada jawapannya itu adalah betapa dasar pendidikan di Thailand jauh berbeza dengan negara kita dan kelihatan impaknya cukup bermakna dalam pembentukan negara bangsa.

Tiada ulasan: