Ahad, 15 Ogos 2010

Jadikan Ramadan ruang bermuhasabah

Walaupun sebahagian orang melihat ribut, taufan, banjir, banjir lumpur, tsunami, kemarau panjang dan lain-lain seumpama sebagai fenomina alam yang lazim , namun bagi seorang Islam yang beriman , di samping itu kita seharusnya juga melihat semua itu sebagai bala (istilah yang digunakan berlawanan dengan nikmat) yang diturunkan oleh Allah Yang Maha Berkuasa kepada kita sebagai penghuni bumi dan khalifahnya .

Secara umum , mengikut apa yang difahamkan para ulama kepada kita bahawa setiap bala yang diturunkan kepada kita itu ada kaitannya dengan perbuatan maksiat (derhaka) yang keterlalauan yang dilakukan oleh sebahagian dari kita di muka bumi ini.

Dalam masyarakat kita di negara kita sekarang ini pun kita sudah dapat menyaksikan pelbagai bentuk maksiat yang keterlaluan sedang berlaku seperti pembuangan bayi, pembunuhan tanpa kebenaran syarak,  perzinaan, penderaan dan penindasan oleh golongan kuat terhadap golongan lemah, fitnah menfitnah, pemusnahan alam sekitar, penggondolan bukit bukau , penipuan dalam jual beli dan sebagainya.

Semua itu mungkin berlaku secara sedar atau tidak sedar atau secara terpaksa atau tamak harta dan sebagainya. lalu kita leka dan lupa bahawa semua nikmat yang ada pada kita itu adalah atas anugerah Allah Azza wajalla jua. Oleh itu Allah boleh, pada bila-bila masa, menarik balik semua nikmat itu dari kita dan menggnatikannya dengan bala. Maka bala diturunkan.

Bala yang diturunkan itu tidak pengecualiannya antara yang menderhaka atau yang tidak menderhaka.Jadi, sewajarnya setiap kali bala diturunkan kita tidak seharusnya mengaitkannya dengan perkara-perkara lain  . Sebaliknya kita mahu tidak mahu menjadikan bala itu untuk kita menginsafi diri serta mencari di mana kesilapan kita lakukan terhadap Allah dan kemudiannya disusuli dengan memohon tautbat kepada-Nya agar ditolak bala itu dari menimpa kita seterusnya.

Bulan Ramadan ini adalah ruang sebaik-baiknya untuk kita sama-sama melakukan muhasabah diri serta memohon taubat dan keampunan dari Allah SWT.

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

umat islam tidak blh lupa tuhannya, klau tlajak hendaklah kembali kepdnya dan taubat nasuha