Rabu, 18 Ogos 2010

Pendekatan Bijak JPJ di musim perayaan

Saya amat mengalu-alukan pendekatan baru Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) dalam usaha mendepani kesesakan lalu lintas dan kemalangan jalan raya pada Ops Sikap ke 21 nanti di mana sekatan jalan raya tidak lagi digunakan, sebaliknya mengambil langkah menggunakan kaedah lain terutamanya rondaan dan pemantauan di lokasi terpilih.

Saya rasa inilah satu pendekatan perhubungan awam (PR) terbaik dan bijaksana. Ini kerana ia dapat mengelak kesesakan lalu lintas di jalan raya utama atau lebuh raya pada musim perayaan yang mana limpahan kenderaan memang boleh dijangka , melainkan kesesakan yang berlaku di luar jangkaan seperti berlakunya kemalangan.

Kita tentu tahu setiap kali berlaku kesesakan tetap akan menyusahkan ramai orang. Masing-masing membawa harapan untuk cepat sampai sebaik mungkin ke destinasi kerana ada panggilan sentimetal di sana.

Dan sekiranya ada gangguan yang sengaja dicipta sudah pasti mengancam ketenangan emosi dan minda. Ekorannya pihak berkuasa seperti JPJ sendiri akan dimarahi pengguna jalan raya. Tak fasal-fasal sahaja kena maki. Elakkan itu semua.

Saya yakin cara itu  pengguna jalan raya tidak akan terleka dan pasti memandu dengan cara sewajarnya, melainkan bagi pemandu keras kepala. Tidak mengapa, dengan cara rondaan dan apatah lagi dengan ditambah pendekatan secara menyamar sebagai orang ramai memudahkan JPJ mengambil tindakan ke atas golongan tersebut.

Syabas JPJ kerana ada inovasi di dalam perkhidmatan. Semoga langkah anda berjaya dan diharap pengguna jalan raya pada musim perayaan ini akan menghargai tugas anda.

Tiada ulasan: