Isnin, 11 Oktober 2010

Tolong hentikan tekanan terhadap isu koata Bumiputera

Pemimpin tertinggi MCA sekali lagi mengeluarkan kenyataan terbukanya supaya koata untuk Bumiputera yang dicipta semasa memperkenalkan dasar ekonomi baru (DEB) dulu dihapuskan.

Kenyataan itu merupakan kenyataan ulangan beliau. Entah berapa kali lagi akan diulangnya permintaan itu , selagi pemimpin UMNO tidak melayannya, tidaklah diketahui. Namun kenyataan itu sangat mengguriskan hati orang Melayu yang kini merupakan golongan minoriti. Malah koata itu sebenarnya kalau diteliti secara mendalam hanya lebih merupakan `di atas kertas' sahaja kerana secara hakikatnya nikmat di sebalik koata itu semua orang, termasuk orang Cina merasainya.

Ini jelas , misalnya kalau Bumiputera dapat lesen kontraktor sekali pun, hanya lesennya sahaja tetapi segala keperluan lain terutama bahan-bahan keperluan untuk sesuatu projek dibeli dari kedai siapa ? bukankah dari kedai-kedai milik orang Cina. Maka hasilnya sudah tentu diperoleh orang Cina juga. Ini satu contoh yang yang mudah difahami, atau contoh cara orang kampung sahaja. Begitulah dengan hal-hal yang lebih besar dan bersifat international dan sebagainya.

 Oleh itu, apalah beria-ia sangat mendesak kerajaan pimpinan UMNO dengan isu itu tidak habis-habis. Apakah sebenarnya perjuangan `suci' setiap parti politik di negara ini, adakah mereka berjuang dan bertungkus lumus untuk mengisi kemerdekaan negara atau bertungkus lumus untuk mengisi tembolok kepentingan politik kaum sendiri, atau diri sendiri, atau apa-apa jua yang boleh menyusahkan kebanyakan orang dan berpontensi menjadikan negara tidak stabil.

Apatahlagi jika ia datang dari parti-parti yang mengdukungi kerajaan yang memerintah negara. Dan apatah lagi jika ia datang dari orang-orang bijak pandai . Tak kan tak faham bahawa pelabur asing tidak akan melabur di sesebuah negara yang keadaan masyarakatnya yang kucar kacir atau politiknya tidak stabil. Mustahil ! Kerana orang kampung pun tahu dan faham.

Oleh itu, amat diharapkan agar mana-mana pihak sekali pun tolonglah hentikan dari membangkit isu-isu seperti ini lagi. Kasihanilah kepada negara yang sudah lebih 50 tahun `bebas' dari penjajahan dan kasihanilah juga rakyat yang tidak ada apa-apa kepentingan kedudukan dan jawatan serta kuasa.

Para pemimpin politik, khususunya dari parti Cina kurangkanlah tekanan anda dalam menuntut `ketentuan' hak antara kaum di negar ini, sedangkan ketentuan itu telah dipersetujui bersama oleh para pemimpin kaum di negara ini sebelum anda.

Tiada ulasan: