Jumaat, 5 November 2010

Hindarkanlah sifat ego yang keterlaluan..

Setiap orang mempunyai cara berfikir dan tingkah lakunya yang tersendiri. Ini adalah anuggerah Allah Subhanahu Wata 'ala. Sekiranya seseorang itu menjadi pemimpin, maimma menjadi Ketua Pengarah mana-mana agensi kerajaan sekalipun tentulah ada perbezaan gaya dan cara kempimpinan yang tersendiri.

Maknanya jika berlaku pertukaran KP maka besar kemungkinan akan berlaku juga perubahan gaya kepimpinan serta pendekatan. Ini perkara biasa . Namun ia akan menjadi luar biasa apabila seorang KP itu mengangkat-angkatkan kebolehan dan `jasanya' sendiri dan kondem segala jasa , kebolehan, dan gaya mereka sebelumnya.  Oleh itu jika ini berlaku ia cukup mengejutkan. 

Memang saya amat terkejut besar membaca dalam sebuah akhbar hari ini akan kenyataan seorang KP sebuah agensi kerajaan yang akan bersara , menggambarkan dia `kondem' rakan-rakan sejawatan yang sebelumnya. 

Ayat yang dirakamkan akhbar tersebut berbunyi, " Pendekatan saya berlainan dengan KP...sebelum ini . Saya berpegang bahawa tindak tanduk kita mesti selari dengan dasar yang hendak dilaksanakan oleh menteri....dan  sayalah KP...yang melaksanakan dasar yang hendak dilaksanakan oleh Menteri.....

Kenapa buat kenyataan macam ini tuan.....apakah KP sebelum tuan tak ikut dasar yang dibuat oleh menteri  ? .......masya Allah, subhanallah...Allahu akbar....janganlah terlalu ego  , tak baik....kita ni sama-sama hamba Allah...kalau kita dikurniakan kelebihan sekalipun janganlah kita merendah-rendahkan kebolehan dan peranan orang lain... Tak baik cara itu

Tiada ulasan: