Selasa, 9 November 2010

Bukan senang untuk menjadi seorang pemimpin

Bukan senang untuk menjadi seorang pemimpin yang berjaya. Tidak kiralah apa juga lapangan yang ingin dipimpinnya. Sayugia diingat, pada setiap lapangan itu ada onak dan enaknya. Ada lurus dan likunya.

Oleh itu, apa yang perlu ada pada dirinya adalah beberapa ciri penting ketrampilan diri yang boleh membangkitkan keyakinan orang di bawah pimpinannya terhadap diri dan pimpinannyanya.

Antara ciri penting yang harus dimilikinya ialah sabar, tenang, bijaksana, berilmu, berakhlak, berbakat , berkebolehan tinggi di dalam berkomunikasi dan sebagainya. Ketiadaan ciri-ciri tersebut atau sebahagian besarnya maka akan gagallah seseorang itu untuk menjadi pemimpin yang dihormati meskipun dia dianugerahkan Tuhan dengan harta kekayaan dan lain-lain. 

Malah sifat sabar dan bijaksana dilihat cukup penting berbanding dengan yang lain. Tanpa kesabaran dan kebijaksanaan seseorang itu akan sentiasa berhadapan dengan suasana tidak tenteram, keluh kesah, lekas marah, cepat membuat keputusan, lekas berputus asa, hilang keyakinan diri dan sebagainya. Membuat keputusan kurang atau mungkin tidak tepat ketika berada dalam saat-saat sukar. 

Membuat sesuatu keputusan yang kurang atau lebih lagi tidak tepat boleh menghilangkan `kelayakan' seseorang untuk ditabalkan sebagai pemimpin . Oleh demikian perkara ini sayugia diambil perhatian. Jalan yang keluar terbaik harus dicari dengan penuh bijaksana.

Bagi seseorang Muslim ada caranya tersendiri. Ikut sahaja perintah Allah SWT seperti firman-Nya di dalam al-Quran yang bermaksud, " Wahai orang-orang beriman mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan cara bersabar dan bersolat; sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang bersabar". Surah al-Baqarah.  

2 ulasan:

Muhammad Azli Shukri berkata...

salam, blog tuan sudah saya paut...

Pandangan Orang Kampung berkata...

Terima kasih, MAS.