Jumaat, 3 Disember 2010

Berwaspadalah wahai bangsaku

Bukan senang untuk menjadi seorang pemimpin, apatah lagi pemimpin negara. Dia bukan sahaja bertanggungjawab terhadap negara, rakyat, bangsa dan agamanya semasa hayat pemerintahannya tetapi juga selepas dia meninggal tampok pemerintahan atau setelah meninggal dunia.

Dia wajar meninggalkan legasi yang boleh dibangga dan dikenangkan oleh rakyat dan bangsanya. Sebahagian besar pemimpin negara ini seperti diketahui telah melakukannya sebelum ini seperti Almarhum Tunku Abdul Rahman, Allah yarham Tun Razak, dan Tun Dr. Mahathir.

Banyak legasi dan jasa besar mereka yang boleh dibanggakan oleh negara, rakyat , bangsa dan agamanya. Tak perlu disebut secara satu persatu. Semua rakyat negara ini pasti tahu mengenainya, sekiranya ada yang tidak tahu tentulah ada yang tak kena di mana-mana dalam dirinya.

Begitu juga dengan sesiapa jua yang ingin menjadi pemimpin besar seperti mereka , hendaklah elakkan dari merencanakan atau menggagaskan sesatu polisi, projek, atau apa sahaja yang boleh menjahanamkan bangsa, agama dan negaranya pada masa akan datang.

Ini akan menjadikan namanya disebut dan dikenang dengan sebutan yang buruk dan menjejekkan, mohon perlindungan Allah SWT. Jangan hancurkan negara, bangsa dan agama sendiri kerana demi mencapai matlamat politik dan kepentingan diri, keluarga dan rakan rapat. Allah memerhati segala-galanya dan rakyat tetap memerhatikan ucapan, kenyataan, dan tingkah laku, tanpa mengira dia seorang nasionalis atau Islamis. Berwaspadalah wahai bangsaku !   

1 ulasan:

tungkaran hati.blogspot berkata...

Saya masih mengharapkan perjuangan PAS seperti dahulu, perjuangan yang jelas untuk diperjuangkan...tetapi kini setelah Nik Aziz menjadi penentu, dasar perjuangan PAS telah tersasar jauh....! juga jauh dihati saya.
Berdirilah PAS dengan bermaruah tanpa PKR dan DAP terutamanya, kembalilah pada perjuangan asal semoga kita rakyat Malaysia dapat
keberkatan daripada perjuangan PAS.
Kembalilah kepada perjuangan asal..!