Sabtu, 29 Januari 2011

Akhirnya INTERLOK.......

Akhirnya kerajaan mengambil keputusan mengekalkan penggunaan novel INTERLOK hasil karya sasterawan negara, Datuk Abdullah Hussain , dengan beberapa pindaan.

Apakah keputusan kerajaan itu kerana berdasarkan nilai sebenar mutu penulisannya sebagai `hasil sastera Melayu' atau kerana ingin menjaga hati Abdullah sendiri yang sudah pun kini berusia lebih 80 tahun.

Atau  kerana kerajaan nak jaga hati pihak-pihak lain yang mendesak supaya novel itu disingkirkan dari penggunaan sebagai teks sastera bahasa Melayu tingkatan lima sekolah menengah atau dengan pilihan jika  nak guna juga, pinda pada mana-mana yang `tak sesuai'.

Jadi tindakan yang dipilih ialah supaya dapat diwujudkan suasana `menang - menang' kepada semua pihak. Namun tindakan itu mungkin sesuai dari segi kepentingan politik semasa . Tapi dari segi lain seperti kemanusiaan termasuk menjaga hati Abdullah sebagai seseorang sasterawan dan telah lanjut usia pula bagaimana ?   

Isu INTERLOK ini apabila ia dicetuskan kelihatan seolah-olah cuba meletakkan kerajaan , terutama kepimpinan kementerian pelajaran di persimpangan `sukar' antara kepentingan politik dan sastera negara /  bangsa.

Tiada ulasan: