Sabtu, 1 Januari 2011

Jangan jual agama kerana politik

Mencari populariti atau dalam bahasa orang kampung `mencari nama' adalah sesuatu yang sangat diingini oleh sesetengah golongan seperti golongan politikus atau `orang politik'. Tanpa populiriti kerja mereka kurang menjadi atau lebih dari itu hayat kerjaya tidak panjang.

Oleh yang demikian dengan apa cara sekali pun mesti dicari jalan untuk mendapatkan bintang populariti, meski pun ada di antara jalan yang digunakan itu boleh mendatangkan kesan buruk kepada pihak lain seperti berkaitan dengan agama, rumah ibadat, adat resam, keturunan dan sebagainya.

Ini kerana `keburukan' itu sendiri pun berada dalam keadaan subjektif atau relatif mmaknanya terutama dalam konteks kepentingan politik . Ia buruk pada pihak `lawan' tapi baik pada pihak `kawan'.

Justeru isu masuk masjid ke atau tak masuk masjid atau lain-lain lagi menjadi sesuatu yang sukar difahami oleh rakyat jelata. Betulkah tak boleh atau sebaliknya , atau bagaimana ? 

Pada sisi lain pula hukum agama seolah-olah menjadi `tidak menentu' dan mutlak di samping rakyat kebanyakan dalam kebengungan.

Inilah padahnya bila agama diseret sama dalam perkara lain secara tidak wajar dan berkepentingan diri sendiri. Kenapa kita harus `mangsakan' hukum-hukum agama bagi mencapai cita-cita `dunia' , khususnya yang membabitkan agama keredaan Allah ? 

Mana-mana pihak diharapkan tidak terlalu ghairah memanipulasikan hal-hal agama dalam mencari nama bagi meneruskan hayat kerjaya politik masing-masing.  

Tiada ulasan: