Ahad, 2 Januari 2011

Kempen Hari Tanpa Beg Plastik, betulkah caranya ?

Mulai 1 Januari 2011 bersamaan hari Sabtu kempen Hari Tanpa Beg Plastik dilancarkan diseluruh negara.  Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunan (KPDNKK) memberitahu media kempen itu `merupakan inisiatif kementerian itu untuk membantu usaha kerajaan memelihara alam sekitar selain menyemai budaya kehidupan lestari di kalangan pengguna . Baguslah , tapi nampak ia tidak meyakinkan pengguna. 

Ini kerana kaedah atau cara kempen tersebut dilaksanakan seolah-olah ianya memberi ruang kepada pengusaha pasar raya untuk buat untung . Mengapa tidaknya , mengikut laporan media satu beg dicaj 20 sen. Pengguna atau pembeli seolah-olah dipaksa membeli beg plastik itu .

Ini menunjukkan dari segi praktiknya penggunaan beg plastik tetap berjalan seperti biasa, cuma bezanya sebelum ini tanpa bayaran tetapi sekarang dikenakan bayaran. Mungkin satu masa nanti dinaikkan lagi harganya, entah berapa sen pula. 

Bayangkanlah dalam satu hari berapa banyak beg plastik dapat dijual oleh setiap pasaraya. Siapa yang dapat untung dan siapa yang kena tanggung .

Pengguna dilarang menggunakan beg plastik tetapi beg plastik dibenarkan dijual. Ia seolah-olah seperti satu `denda' (kompaun) kepada pengguna
Saya percaya adalah lebih baik jika pasar raya tidak dibenarkan langsung `menjual' beg plastik. Apa salahnya setiap pasar raya gunakan beg `kitar semula' sebagaimana dicadangkan oleh  sesetengah pihak. Pengguna terus diberikan beg jenis itu sahaja dan bukan plastik. Dan secara langsungnya beg plastik tidak digunakan sama sekali.

Dengan itu beg plastik tidak akan digunakan lagi oleh orang ramai . Sebaliknya jika dilihat apa yang cuba diamalkan sekarang iaitu dengan `menjual' beg plastik kepada pengguna , rasanya 2 x5 sahaja dengan apa yang diamalkan sebelum ini. Pi mai, pi mai tang tu juga. Wallahu alam. 

1 ulasan:

Syima Syaz berkata...

betul...saya setuju
rasanya ada kedai yang akan mengaut keuntungan.