Ahad, 2 Januari 2011

Nilai kasih seorang ibu terhadap anaknya

Nilai kasih sayang seorang ibu terhadap anaknya sesungguhnya tiada bandingannya. Begitulah apa yang ditunjukkan oleh Azzahida Othman, 35 dan juga seorang guru yng mana sanggup mengejar dua lelaki yang mencederakan anaknya ketika meragut beg tangannya semasa dia sedang memandu . 

Katanya kepada media, " Kalau dia (peragut) nak ambil beg tangan, saya masih boleh terima tapi saya geram apabila dia tergamak cederakan anak saya".

Berikutan itu, Azzahida nekad mengejar dan melanggar dua peragut berkenaan sebelum mereka dibelasah oleh orang ramai yang melihat kejadian itu.

Menurutnya, ketika kejadian salah seorang peragut memecahkan cermin pintu sebelah kiri keretanya dengan menggunakan senjata tajam.

Tambahnya, dia cuba melawan dengan menarik beg tangannya, namun dia akhirnya mengalah apabila melihat peragut berkenaan seolah-olah mengacukan pisau ke arah anaknya yang berusia enam tahun.

Begitulah sebahagian dari cerita Azzahida kepada media mengenai kejadian dia diragut oleh dua lelaki yang juga cuba `mencedrekakan anaknya.

Dan begitulah jua gambaran perasaan seorang ibu terhadap anaknya - ibu yang mengandung setiap anak selama enam bulan di dalam perut, kemudian melahirkannya melalui proses yang penuh dengan pelbagai risiko. Tentu tidak tergamak anaknya diapa-apakan, jauh sekali membungkannya . Sesungguhnya itulah ibu yang sebenar-benar ibu.

Walaupun dewasa ini ada `ibu' yang sanggup membuang anak ke mana dan di mana jua tempat hatta di tong sampah, namun ibu yang dan anak yang sebenar dan melalui proses persetubuhan yang betul pasti tidak tergamak melakukan perbuatan terkutuk itu.

Jadikanlah cerita ini satu teladan.

Tiada ulasan: