Sabtu, 25 Jun 2011

Mari mengundi PRU ke 13 . Pilih puak sederhana

Pilihan Raya Umum (PRU) ke 13 pasti semakin hari semakin dekat. Siapa yang akan memerintah negara ini selepas itu akan ditentukan pada pilihan raya berkenaan. Pastilah parti atau pihak yang mendapat undi terbanyak dialah yang akan menjadi kerajaan, baik di peringkat pusat mahu pun di peringkat negeri.

Seperti umum sedia maklum kuasa kerajaan di peringkat pusat (kerajaan pusat) adalah lebih besar daripada di peringkat negeri (kerajaan negeri). Soal-soal yang berkaitan dengan keselamatan, pertahanan, kewangan, kewarganegaraan , pendidikan, dasar luar dan beberapa lagi adalah di bawah kerajaan pusat. Manakala tanah, bekalan air, dan agama (Islam) adalah di bawah kuasa kerajaan negeri, kecuali beberapa negeri yang tidak mempunyai raja maka ursan hal ehwal agama di bawah pusat atau Yang Di Pertuan Agong.

Kebelakagan ini isu-isu mengenai keturunan dan agama nampaknya sangat menarik perhatian sesetengah pihak di kalangan parti politik. Bahkan ada yang sangat galak serta berani menyanggah undang-undang dan peraturan yang sudah diamalkan sejak merdeka lagi seperti yang berkaitan dengan status keagamaan, keturunan  di dalam pendaftaran kelahiran.

Malahan akhir-akhir ini menerusi laporan media kita dapati ada pihak yang berani mempertikaikan kerja pegawai-pegawai di Jabatan Pendaftaran Negara yang didakwa kononya meletkkan status tertentu agama anak mereka seperti buddha dan sebagainya. Sedangkan mereka pula kononnya inginkan anak mereka tidak diletakkan status keagamaan pada surat beranak. Atau dengan perkataan lain `tiada agama',

Pihak-pihak tersebut nampak ketara sangat mereka ini berikap `melampau'. Andai katalah ditakdirkan parti mereka menang banyak dan dapat membentuk kerajaan pusat pada PRU ke 13 akan datang ini apalah nak jadi kepada negara ini seterusnya. Sama-samalah kita fikirkan  ! 

Oleh itu, rasanya tidaklah keterlaluan sekiranya para pengundi jangan pilih mereka pada PRU akan datang ini.  Pilihlah pihak-pihak lain yang lebih sederhana pendekatannya agar keharmonian negara dan rakyat tidak tergugat.  

Tiada ulasan: