Ahad, 21 Ogos 2011

Pesanan kepada penceramah tazkirah; jangan ghairah sangat !

Memberi ceramah atau berucap di hadapan khalayak ramai atau apa sahaja istilahnya yang diguna pakai yang maksudnya bercakap kepada orang ramai adalah bukan kerja mudah.

Memiliki bakat sahaja tidak jadi jika tidak disertai dengan elemen-elemen seperti kemahiran bercakap, berhujah  dan sebagainya dan pada masa sama juga memerlukan kebolehan atau kemahiran berfikir secara kritis terhadap bakal khalayak pendengar yang sedang menanti .

Seseorang penceramah itu hendaklah tahu siapa yang akan menjadi khalayak pendengarnya , misalnya orang mudakah, orang tuakah, orang terpelajarkah, orang tidak terpelajarkah, lelaki sahajakah atau wanita sahajakah? atau separuh-separuhkah ?

Yang lebih penting lagi , terutama di negara kita ini apakah parti yang mereka cenderungi atau anuti ? Parti kerajaan kah, pembangkangkah , atas pagarkah ? dan sebagainya.  Kesemua ini dan banyak lagi kriteria lain yang kemunginan ada pada sejumlah besar khalayak pendengar, seseorang penceramah itu mesti tahu terlebih dahulu sebelum membuat persiapan dari segi bahan ceramah dan penampilan diri.

Penampilan diri adalah juga sangat mustahak diambil kira yang harus disesuaikan dengan majlis dan adat resam bakal khalayak pendengar yang akan ditemui. Mungkin kesalahan jarang berlaku tetapi ada juga sebahagian penceramah/pengucap melakukan sperti masuk dalam masjid/surau tidak aurat oleh penceramah wanita. 

Takkan pula misalnya datang ke masjid atau surau seperti pergi shopping atau majlis makan malam dan sebanaginya.

Untuk mengetahui semua perkara ini mestilah terlebih dahulu tanya orang yang membuat `contacs' dengan kita . Kerja ini dipanggil `analisis khlayak' sebelum majlis.

Lepas itu buat lagi analisis semasa majlis ceramah sedang berjalan untuk mengetahui sama ada cara penyamapian ceramah kita itu disukai oleh kebanyakan khalayak pendengar atau tidak; Jika didapati tidak disukai makka hendaklah diubahkannya dengan serta merta .

Ini supaya majlis itu berjalan dengan baik dan tiada kesan negatif wujud seperti ada yang `lari' keluar majlis dan sebagainya . Lebih parah lagi jika ada yang buat aduan poliis.

Jika semua itu berlaku nyatalah ia mmenunjukkan bahawa ceramah itu kita `tidak menjadi'. Lagi buruknya apabila orang kata kita `jahil' dalam memberi ceramah. Oleh itu jangan teruja sangat ketika berceramah sebaliknya perhatikan gelagat khalayak, seperti kata peri bahasa Melayu cakap siang pandang-pandang dan cakap malam dengar-dengar. 

Walau bagaimanapun sebenarnya untuk berbicara mengenai `teknik-teknik pengucapan awam' ini ia mengambil ruang dan masa yang banyak. Bagaimana pun saya ingin menyerulah kepada mereka yang  ghairah untuk berceramah, lebih-lebih lagi di dalam bulan Ramadan ini , berhati-hatilah ketika mengatur kata dan menyusun kalam agar tidak terlalu menyinggung perasan khalayak pendengar. Buatlah analiisis khalayak terlebih daulu dan laksanakan tugas itu dengan penuh jujur dan profesional. Tak kiralah apa istilah majlis yang digunakan ,seperti `tazkirah' dan sebagainya.  

Tiada ulasan: