Khamis, 6 Oktober 2011

Ayam dogiang juga yang kenyang..........!!!

Cerita ayam dogeng (ayam yang tiada bulu) sangat menarik dan boleh dijadikan pengajaran. Setiap ekor ayam lazimnya Allah ciptakan untuknya bulu dan berwarna warni pula. Tentulah antara tujuannya yang akal manusia mampu membacanya adalah untuk melindungi dirinya dri kesejukan. Yang lain dari itu pastinya untuk kecantikan. Oleh itu majoriti ayam semuanya ada bulu. Yang dogeng (atau dogiang dalam loghat utara Semenanjung) adalah golongan minoriti.

Dalam peribahasa Melayu ayam dogeng ini dikaitkan dengan lesung dan alu (atan). Lesung dan alu ini digunakan untuk menumbuk padi menjadi beras atau menumbuk beras menjadi tepung.. Pada zaman dahulu tidak ada mesin untuk memproses padi menjadi beras dan beras menjadi tepung seperti mana berlaku zaman sekarang ini. 
Justeru lesung digunakan. Ketika proses ini berjalan dan ia dijalankan oleh kalangan wanita, ayam-ayam  akan berkeliaran di sekeliling lesung untuk mendapat habuan padi atau beras tumpah untuk dimakankannya. Ini adalah peluang yang besar kerana tidak perlu bersusah payah mencari rezeki.

Biji-biji beras atau tepung yang tumpah itu akan direbut-rebut oleh ayam-ayam ini. Biasanya ayam dogiang mendapat sedikit habuannya kerana dicakar dan dipatuk oleh ayam-ayam biasa yang lebih banyak jumlahnya  Namun oleh kerana pertelingkahan antara alu dengan lesung terlalu lama maka menyebabkan peluang untuk ayam dogiang juga sangat luas.lalu peluang ini direbut sepuas-puasnya. Akhirnya ayam dogiang juga yang kenyang !

Masyarakat Melayu zaman dahulu mengambil senario ini sebagai pengajaran dan menjadikannya sebagai bidalan. Bunyinya amat indah iaitu: " Lesung dan alu bertelingkah, ayam dogeng (dogiang) yang kenyang"

Walaupun antara ayam dengan lesung dan alu itu tiada kaitan tetapi padi atau beras yang ditumbuk itu menjadi bahan penting kepada kedua-dua pihak

Fahaman mudah daripada bidalan ini ialah kesan perpecahan golongan tertentu yang tak habis-habis akhirnya orang lain termasuk kumpulan minoriti akan mendapat faedah serta nikmat yang melimpah ruah - minta apa sahaja nescaya akan ditunaikan oleh pihak kumpulan majoriti hatta waimma menggadai maruah diri, bangsa, agama dan negara sekalipun. Waiyazubillah. 

Tiada ulasan: