Rabu, 4 Januari 2012

Maha Suci Allah menjadikan ikan tidak masin ; sekalipun berada di dalam air masin

Bagi seseorang yang beriman dengan Allah dan Rasul-Nya, dia seharusnya menanamkan dalam dirinya perasaan untuk menghargai nikmat (anugerah kebaikan/kelebihan) Allah kepadanya. Sama ada ia (nikmat itu) diberikan secara langsung atau tidak langsung seperti menerusi anak dan sebagainya. Nikmat yang boleh dilihat (ketara) atau tidak ketara. 

Di antara nikmat ketara dan yang paling jelas ialah kecantikan rupa paras , kekayaan harta benda, keselesaan tempat kediaman dan banyak lagi. Manakala di antara nikmat dalaman ialah otak yang cerdas, pntar dan sebagainya.

Beruntunglah bagi seseorang itu jika Allah limpahkan atau anugerahkan kepadanya dengan pelbagai nikmat tersebut , tidak kiralah sama ada nikmat-nikmat itu tidak secara langsung kepadanya tetapi kepada anak-anaknya.

Seseorang bapa atau lebih-lebih lagi seseorang ibu tentulah akan berasa cukup bangga jika anaknya atau anak-anaknya dinugerahkan otak yang pintar misalnya  . Ini kerana menerusi nikmat itu bukan sahaja akan memperoleh kedudukan cemerlang di dalam pelajarannya tetapi lebih dari itu seperti pengajiannya ditaja oleh pihak lain dan sebagainya . Malah yang lebih beruntung lagi sekiranya dapat pula belajar di luar negara pula.

Hakikatnya bukan semua orang dapat semua nikmat itu. Maknanya siapa yang dapat nikmat-nikmat itu dia adalah di antara orang yang Allah pilih mengikut kehendakNya. Maknanya dia adalah di antara yang `bertuah'. 

Oleh itu, siapa sahaja yang ada nikmat-nikmat itu kenalah bersyukur kepada Allah. Bersyukur bukan sekadar berkata "Al-hamdulillah"sahaja tetapi mesti dimanifestasikan dengan perlakuan , pengucapan dan sebagainya yang tidak melanggar perintah Allah dan Rasul-Nya.

Namun, hakikat ini kebanyak kita tidak mempedulikannya. Mungkin ia dianggap hanya satu kebetulan sahaja. Justeru manifestasi kesyukuran itu tidak kelihatan. Yang kelihatan kebanyakannya ialah perasaan k
riak, ujub dan sombong.

Dalam situasi mengejar longgokan metrialistik ini, cuba kita renungkan seketika kemudian disusuli dengan menyedari siapa kita yang sebenarnya. Jika kita sudah mengenali kita pasti kita tidak terlajak teruk sangat sekalipun kita berada di tengah-tengah persekitaran yang mencabar syariat agama kita atau suruhan/tegahan Allah dan Rasul-Nya.

Melanggar perintah Allah tidak semestinya meninggalkan solat dan puasa tetapi banyak lagi , termasuk membuka aurat pada tahap yang tidak dibenarkan dan sebagainya. ; tak kiralah di mana-mana pun - luar negara atau dalam negara- kerana Allah itu tuhan yang maha melihat lagi maha mendengar. Maha suci Allah menjadikan ikan itu tidak masin sekalipun berada di dalam lautan yang airnya sememang masin. Wallahu alam.

Tiada ulasan: