Ahad, 15 Januari 2012

PRU ke 13 terlalu hampir ?

Memasuki tahun 2012 ni terasa sangat bahang pilihan raya umum ke 13 . Terasa seolah-olah terlalu hampir waktunya seperti berlakunya detik nazak kepada orang nak mati.

Apa tidaknya dalam seminggu dua ini sahaja macam-macam cerita mengenai peneraju-peneraju parti politik turun padang berjumpa masyarakat. Ia semacam tak pernah berlaku sebelum ini.

Macam-macam pula aktiviti dibuat; baik mesyuarat, lawatan, campur gaul, interaksi dan macam-macam lagi...dan macam-macam feil ditunjukkan.

Macam-macam ucapkata yang boleh difahamkan sebagai `kempen' didengari atau ditemui menerusi laporan-laporan  media - arus perdana dan bukan arus perdana.

Tak payahlah disebut satu persatu. Dan tak kisahlah itu semua kerana macam nilah caranya sistem berpolitik dan kempen di negara kita sejak `zaman berzaman'.

Namun yang nyata berubahnya dalam senario ini ialah pemikiran dan sikap masyarakat zaman ini .Fikirannya lebih terbuka dan sikap lebih realistik berbanding zaman-zaman lampau. Ini salah satu faktornya dek kerana berlakunya peningkatan pendidikan serta kemudahan saluran komunikasi , kemajuan teknologi maklumat dan sebagainya.

Perubahan ini seharusnya dijadikan asas atau barang rujuk untuk menjalankan sesuatu kempen. Pendekatan yang hendak diguna pakai mestilah sesesuai serta sejajar dengan perubahan ruang lingkap pemikiran dan sikap itu. Kerana itu memberi kesan terhadap tingkah laku dan tindakan - menyokong atau sebaliknya. 

Jika ini tidak diambil peduli tengoklah kepada keputusan pilihan raya itu nanti . Iangatlah apa  yang `disumbat' sewaktu berkempen itu , sama bersifat `soft ware' (maklumat) atau hardaware (metrial/ wang ringgit) semuanya akan diterima bulat-bulat atau tidak

Oleh itu awasilah dalam mengatur langkah berkempen . Juga sayugia diambil ingat bahawa `mesej itu, bukan sahaja ada dalam ucapan semata-mata tetapi juga ada dalam faktor-faktor lain seperti penampilan diri. Dan ini membabitkan semua pihak serta individu yang menjadi `alat' atau yang boleh dianggap sebagai `alat' kepada kempen. Tersilap catur buruklah padahnya 

Apa pun  diharapkan segala strategi yang dirangka bagi  mencapai segala matlamat masing-masing itu tidaklah pula boleh mengorbankan bangsa , agama dan negara sendiri. Tanggungjawab ini hendaklah dipikul bersama, sama ada peneraju parti politik itu sendiri mahupun peyokong yang akan membuat keputusan memilih pada hari membuang undi nati. Pilihlah parti yang `patut menang' .  Wallahu a'lam.   

Tiada ulasan: