Selasa, 24 Julai 2012

Perlukah SPA ambil semula pekerja yang berhenti ?

Dilaporkan SPA akan mengambil penjawat awam yang telah berhenti berkhidmat semula dengan sektor awam melalui beberapa cara termasuk pengisian borang permohonan dan sebagainya. Manakala CUEPACS yang mewakili 1.4 juta penjawat awam yang masih bekerja menyahut cadangan itu dengan `bersyarat'.

Apakah langkah itu mendatangkan kebaikan kepada semua, khususnya yang belum ada kerja ?

Bagi penulis, penulis tidak bersetuju dengan cadangan itu. Dalam apa keadaan pun jika seseorang penjawat awam itu berhenti atau meninggalkannya biarlah kekosongan itu diisi dengan orang lain, misalnya yang masih `fresh'.

Ingatlah semakin hari semakin bertambah pencari kerja kerana mereka ada kelulusan serta pengalaman tersendiri mengikut peringkat pengajian mereka. Hargailah mereka juga.

Tidak perlu dikhuatiri tentang keupayaan , bolehan dan pengalaman. Semuanya itu boleh diperolehi menerusi latihan dan kursus yang boleh diadakan dari semasa ke semasa mengikut kesesuaian. Melainkan penjawat itu terpaksa berhenti dengan sebab tertentu, misalnya dikaitkan dengan rasuah tetapi kemudiannya mahkamah membebeas dan melepaskannya dan sebagainya.

Pengalaman boleh dimilikki menerusi minat , prihatin, ketekunan ,  kejujuran , kreatif, kesediaan menerima  arahan dan tanggjungjawa serta kesabaran menghadapi cabaran dan ujian di samping berfikiran positif terhadap kerjaya dan tugas. Tanpa elemen-elemen  tersebut semasa bekerja pengalaman tidak akan datang dengan mudah.

Oleh itu, nasihat penulis kepada mereka yang baru mendapat jawatan, buatlah dengan penuh jujur dan kesungguhan serta bersabar dengan cabaran dan ujian, insya Allah pengalaman akan datang dan bahkan kematangan berfikir akan meningkat dari semasa ke semasa.

Ingat Allah, ingat ibu bapa dan ingat keluarga insya Allah akan berjaya.

Tiada ulasan: