Rabu, 22 Ogos 2012

Konsep Rumah Terbuka Sentiasa Wujud di Kampung

Pada raya Aidilfitri tahun ini saya bersama keluarga pulang ke kampung untuk menziarahi kubur ahli-ahli keluarga yang telah meninggal. Di samping itu mengambil kesempatan menziarahi rumah-rumah sanak saudara yang masih hidup.

Oleh kerana merteka tinggal di kampung-kampung tradisonal bentuk rumah mereka tiada berpagar. Lebih-lebih lagi ada pengawal. Bermakna rumah - rumah mereka sentiasa terbuka. Bukan macam rumah-rumah di bandar-bandar dan taman-taman perumahan atau rumah orang-orang kenamaan .

Rumah-rumah di bandar seratus peratus dilengkapi dengan pagar. Ada yang pagarnya dengan besi besar, tembok dan sebagainya. Pintu pagarnya dilengkapi dengan kunci. Ada yang kuci besar dan elektronik. Betapa privasi dan terbatasnya mereka.

Maka sebab itu bila nak sambut hari kebesaran macam hari raya untuk tujuan kunjung mengunjung dan bermaaf maafan dan lain-lain lagi aktiviti sambutan Hari Raya mereka kena buat "Rumah Terbuka". Sebab rumah mereka ada macam-macam sekatan untuk dikunjungi meskipun keluarga terdekat. Melainkan penyamun dan perompak sahaja yang boleh memasuki rumah mereka dengan sewenangnya.

Kesimpulannya di sini konsep rumah terbuka yang menjadi amalan terkini sesetengah pihak itu tidak perlu kepada orang-orang kampung dan luar bandar kerana mereka sentiasa mengamal kosep `rumah terbuka', tanpa menunggu hari raya. Begitulah betapa besarnya hati dan mudahnya kehidupan mereka.

Dan konsep `rumah terbuka' itu hanya layak untuk orang-orang tertentu sahaja seperti orang-orang kenamaan atau mereka yang gaya hidupnya seperti orang-orang kenamaan atau mereka yang tinggal di kawasan taman-taman perumahan sahaja seperti mana yang saya diami sekarang.

Tiada ulasan: